Sep 6, 2011

Selamat Hari Raya Aidilfitri, anugerah yang terindah

Setelah sebulan penuh berpuasa, tibalah masa untuk meninggalkan bulan yang penuh dengan rahmat dan hadiah ini, bulan Ramadhan. Terasa baru saja semalam mengejutkan sikecil anak-anakku untuk bangun bersahur. Terasa baru beberapa hari saja, menikmati hidangan berbuka puasa yang kadang-kadang sangat menarik bagi mereka, kadang-kadang biasa-biasa saja buat mereka. Semuga ramadhan ini bukan kali terakhir buat kami. Sesungguhnya setiap yang kita lakukan, hendaknya ada balasan pahala dan rahmat dari Allah.

Aidilfitri datang lagi. Bak kata ustaz di  rancangan Muqaddimah TV9, sudah menjadi lumrah dan fitrah manusia. Hubungan manusia ini setiap hari ada turun naiknya. Hidup bermasyarakat pastilah kita sentiasa berinteraksi antara satu sama lain. Ibu bapa , kawan-kawan, saudara-mara dan sesiapa saja disekeliling kita. Pasti ada terasa hati, tersakit hati dan sedikit marah di sana-sini.  Untuk itu Allah anugerahkan suatu perasaan yang sangat suci iaitu kemaafan dan keampunan. Mohon kemaafan dan beri kemaafan, Allah janjikan pahala yang setimpal. Biarpun memaafkan orang yang menzalimi kita amat menyakitkan, namun buangkanlah kekeruhan supaya hati kita akan kembali tenang. Ampunkan orang adalah kunci kerukunan dan Allah akan hisab kita dengan begitu mudah. Bukankah hidup ini terlalu singkat untuk kita bersengketa.

Juga mengikut hadis Rasulullah s.a.w "Berhadiah-hadiahlah kamu, kelak kamu akan menjadi berkasih-kasihan dan berjabat tenganlah kamu nanti hilanglah rasa kedengkian antaramu." Hubungkan silaturrahim antara kita semuga segala rasa yang tidak diingini hilang lenyap bersama usia yang semakin singkat.